Banyuwangi (1-10-2018)-Hari ini merupakan 53 tahun peristiwa Kesaktian Pancasila. Peristiwa yang dipicu oleh Gerakan Pengkhianatan pada tanggal 30 September 1965 oleh PKI (Partai Komunis Indonesia) ini telah menimbulkan korban tujuh pahlawan revolusi. Peringatan Kesaktian Pancasila ini akan senantiasa mengingatkan Bangsa Indonesia bahwa bahaya laten komunis itu perlu untuk terus-menerus diwaspadai karena pemberontakan PKI telah beberapa kali terjadi di Indonesia yang bertujuan mengganti ideologi Pancasila.                                                                                                           Dalam peringatan Hari Kesaktian Pancasila di SMAN 1 Glagah Banyuwangi, Kepala SMAN 1 Glagah, Bapak Drs. H. Mujiono, M.Pd. menyampaikan bahwa paham marxisme dan leninisme sebagai cikal-bakal ideologi komunis sangat perlu diwaspadai oleh generasi muda. PKI telah menorehkan nokta hitam dalam perjalanan sejarah Indonesia. Untuk mengingatkan kekejaman pemberontakan PKI 53 tahun silam, bendera Merah Putih setengah tiang telah dikibarkan di halaman SMAN 1 Glagah Banyuwangi pada 30 September kemarin sebagai tanda berduka nasional atas gugurnya tujuh pahlawan revolusi.                                                                                                                                                 Menjelang akhir upacara ditutup dengan pembacaan doa yang disampaikan oleh Bapak Abdul Haris, S.Ag. Doa dipanjatkan untuk saudara-saudara kita yang tertimpa musibah di Donggala dan Palu, agar mereka tabah dan ikhlas menerima cobaan, serta yang meninggal dunia diampuni semua dosa-dosanya. Di akhir upacara, Bapak Mujiono menerima sejumlah piala kejuaraan yang berhasil diraih oleh para peserta didik SMAN 1 Glagah Banyuwangi. Acara dilanjutkan dengan penggalangan dana untuk korban gempa dan tsunami di Donggala dan Palu.                                                                                                                                                 Sementara untuk memeringati acara yang sama, SMAN 1 Glagah Banyuwangi juga mengirimkan peserta didiknya di Taman Blambangan Banyuwangi. Peringatan hari Kesaktian Pancasila di Taman Blambangan dihadiri oleh berbagai instansi pemerintah, peserta didik, PGRI, dan Korpri. Peringatan hari Kesaktian Pancasila yang ke-53 ini sekaligus sebagai upaya memperteguh dan memperkuat rajutan nasionalisme terhadap NKRI (Negara Kesatuan Republik Indonesia) (ISM).                                                                                
0

You may also like

SOSIALISASI PENYELENGGARA SKS SMA JAWA TIMUR 2018
PEMERIKSAAN KESEHATAN SISWA-SISWI SMAN 1 GLAGAH
ASA DI KAMPUS AKADEMI MILITER NASIONAL MAGELANG

desy